Klasifikasi

Mei 11, 2020 by Tidak ada Komentar

  Klasifikasi

Kardiomiopati merupakan penyakit otot jantung primer. Tidak sering ditemukan, namun juga tidak jarang terjadi. Kardiomiopati dilatasi mendasari 510% gagal jantung. Kardiomiopati dikelompokkan berdasarkan hasil pemeriksaan ekokardiografi.

  1. Kardiomiopati Dilatasi

Kardiomiopati Dilatasi (dilated cardiomyopathy / DCM ) menyebabkan pembesaran ventrikel kiri (LV) sering juga ventrikel kanan (RV), dan sering terjadi hipokinesia masif dan global bukan regional, yang lebih menunjukkan penyakit jantung koroner (PJK). Secara klinis, terjadi kegagalan LV atau gagal jantung kongestif, biasanya berat dan progresif, dengan iktus kordis yang bergeser dan S3 terdengar jelas. Sering disertai regurgitasi mitral (MR) fungsional dan fibrilasi atrium (AF). Terdapat risiko tinggi tromboemboli.

Pada foto toraks terlihat pembesaran jantung. Beberapa penyakit bisa menyebabkan kardiomiopati dilatasi sekunder, yang tersering adalah kelebihan alkohol. DCM “idiopatik” atau “primer” merupakan diagnosis pereksklusionam. Sepertiga kasus memiliki riwayat keluarga, menunjukan adanya kontribusi genetik yang bermakna. Terapi yang dilakukan adalah terapi standar untuk gagal jantung. Transplantasi jantung merupakan pilihan penting bagi pasien muda dengan gagal jantung refrakter yang berat.

Kardiomiopati dilatasi adalah kardiomiopati yang ditandai dengan adanya dilatasi atau pembesaran rongga ventrikel bersama dengan penipisan dinding otot, pembesaran atrium kiri dan statis darah dalam ventrikel.

  1. Kardiomiopati hipertrofik

Merupakan penyakit yang ditandai dengan hipertrofi ventrikel kiri yang khas tanpa adanya dilatasi ruang ventrikel dan tanpa penyebab yang jelas sebelumnya. Karena itu hipertrofi ini, bukan sekunder karena penyakit sistemik atau kardiovaskuler seperti hipertensi atau stenosis aorta yang memperberat beban ventrikel kiri.

sumber :

https://thesrirachacookbook.com/seva-mobil-bekas/