Kemana Hilangnya Atmosfer Mars – Going With The Wind Blows

Juli 29, 2020 by Tidak ada Komentar

Kemana Hilangnya Atmosfer Mars – Going With The Wind BlowsKemana Hilangnya Atmosfer Mars - Going With The Wind Blows

Atmosfir di planet Mars miliaran tahun lalu diperkirakan setebal atau lebih tebal dari bumi hari ini, namun bahkan dengan sejarah 4,5 miliar tahun tata surya, hipotesis kebocoran lambat pun tidak akan menjelaskan bagaimana atmosfer Mars bisa setipis saat ini.

Tapi temuan baru dari misi Mars Atmosphere and Volatile Evolution – Maven, menunjukkan bahwa ketika Mars dihantam badai matahari, bombardir partikel-partikel dari matahari melucuti atmosfer bagian atas Mars jauh lebih cepat.

Ini bisa membantu menjelaskan hilangnya atmosfer Mars. Matahari di waktu mudanya jauh dari tenang, dengan lebih banyak letusan badai matahari, dan bersinar terang dalam panjang gelombang ultraviolet yang juga membantu menendang atom-atom dari atmosfer Mars’.

Jawaban untuk apa yang terjadi pada udara Mars adalah kunci untuk memahami bagaimana Mars mungkin pernah menjadi planet hangat yang layak huni dengan danau dan mungkin samudera meliputi belahan bumi utara. Ketika udara menghilang, air cair sebagian besar juga menghilang.

Dr. Jakosky dan ilmuwan lainnya melaporkan temuan mereka dari Maven di empat makalah ilmiah yang diterbitkan pada hari Kamis 5 November 2015 dalam jurnal Science. Lebih dari 40 makalah tambahan oleh tim Maven muncul dalam jurnal Geophysical Research Letters.

Pesawat ruang angkasa MAVEN, yang memasuki orbit sekitar Mars pada bulan September tahun lalu, membawa suite instrumen untuk menganalisis angin matahari dan dampaknya pada atmosfer.

Tidak seperti Bumi, Mars tidak memiliki medan magnet global untuk membelokkan angin matahari.

Menghilangnya udara dapat terjadi terutama dalam dua cara. Kadang-kadang sebuah elektron terlempar dari atom di bagian atas atmosfer, dan kemudian atom bermuatan dipercepat pergi oleh medan listrik dan magnetik dari angin matahari. Partikel-partikel udara juga dapat ditendang ke ruang angkasa melalui tabrakan dengan partikel angin matahari yang masuk, seperti bola bilyar.

Dr. Jakosky mengatakan dua fenomena itu kurang lebih sama pentingnya. Makalah-makalah saat ini fokus pada efek pada atom bermuatan, biasanya melarikan diri pada tingkat sekitar 100 gram per detik. Selama badai matahari pada 8 Maret lalu, tingkat atom bermuatan terbang ke ruang angkasa adalah 10 sampai 20 kali lebih tinggi. Ini yang memberi tim pengukuran baik pertama mengenai apa yang terjadi ketika badai matahari menghantam Mars. “Ini mudah-mudahan akan membantu kami mengisi banyak potongan-potongan teka-teki itu,” kata Dr Jakosky.

Jasper Halekas, seorang profesor fisika dan astronomi di University of Iowa dan anggota tim Maven, mengatakan bahwa energi yang menghantam atmosfer Mars selama badai adalah setara dengan satu juta ton TNT per jam. “Itu sama dengan energi ledakan salah satu senjata nuklir besar per jam” katanya.

Badai matahari bukanlah peristiwa sehari-hari, mereka mungkin terjadi beberapa kali dalam satu tahun, kata Dr. Halekas. Dia memberi analogi dengan erosi pantai, mana yang lebih banyak, pasir yang hanyut oleh efek harian gelombang dan pasang atau dengan satu atau dua tsunami besar.

Badai matahari, Dr. Halekas mengatakan, “adalah setara dengan tsunami di Mars.”

Instrumen MAVEN juga menemukan aurora di Mars yang serupa dengan cahaya utara Bumi. Bedanya, di Bumi aurora terbentuk saat adanya interaksi antara medan magnetik yang dimiliki planet kita dengan partikel bermuatan yang dipancarkan oleh Matahari.

Sementara, di Mars, aurora mungkin diakibatkan apa yang tersisa dari medan magnet di kerak planet, yang membuat cahaya utara tersebut menyebar lebih luas.

Temuan penting lainnya menunjukkan bahwa persoalan debu di Mars diyakini berasal dari antarplanet alias dari planet lain. Para ilmuwan sampai pada kesimpulan itu berdasarkan distribusi butiran dan debu di permukaan Mars, yang mengesampingkan bulan Mars — Phobos dan Deimos — sebagai tersangkanya.

 

Sumber: http://blog.ub.ac.id/petrusarjuna/teks-laporan-percobaan/?%20fbclid=IwAR1Qf82yukaxYsvnUlvQbcmeUmCu8MHgTA5FgwrO9TW_1z3uvb6Q2CFXdpc