Bagaimana neurosains berperan dalam pilpres

Mei 28, 2020 by Tidak ada Komentar

Bagaimana neurosains berperan dalam pilpres

Bagaimana neurosains berperan dalam pilpres

Masyarakat sebagai pemilih dalam kontestasi pemilihan presiden yang sudah lalu atau yang akan datang bisa jadi tidak menyadari bahwa dirinya telah diarahkan untuk memilih kandidat tertentu dengan cara sains bekerja.

Sains yang tidak memihak, bebas nilai, adalah ilmu yang memberikan kepastian bagaimana cara sesuatu bekerja. Termasuk pada bermacam sistem kerja otak manusia yang sangat bisa diperhitungkan lewat ilmu pengetahuan.

Neurosains adalah bidang ilmu yang mempelajari sistem saraf yang ada di otak manusia. Dengan meneliti dan mempelajari berbagai macam sistem yang ada di otak itu pula, perilaku seseorang atau bahkan perilaku masyarakat dapat dimanipulasi.

Ahli neurologi yang juga ilmuwan neurosains dr Roslan Yuni Hasan atau yang akrab

disebut Ryu Hasan menyebut pemilihan presiden Amerika Serikat pada 2016 adalah contoh pemanfaatan neurosains yang sukses diterapkan pada warga Amerika Serikat.

Donald Trump yang saat itu memenangkan pemilihan presiden melawan Hillary Clinton menggunakan jasa neuroscientist untuk memetakan sifat orang Amerika dan memanipulasinya dengan ilmu saraf agar bisa memilihnya pada pemilu.

Trump menggunakan sains dalam berkompetisi. Mulai dari mengambil

sampel masyarakat dari tiap negara bagian, menelitinya hingga level kromosom, sampai memindai respon seseorang dari suatu tindakan atau informasi yang diberikan melalui perangkat MRI (magnetic resonance imaging) fungsional.

Dokter Ryu mengatakan penelitian ini hanya dilakukan dalam waktu

enam minggu hingga akhirnya para neuroscientist mendapatkan “kode” dari sistem saraf otak manusia yang harus diaktifkan agar ia memilih Trump.

 

sumber :

https://www.kakakpintar.id/seva-mobil-bekas/